Senin, 18 September 2017

KKN Desa Campaga! #Part1


Assalamualaikuuuum!
kembali lagi dengan Arum disini! diatas itu bisa dibilang salah satu foto yang mungkin mewakilkan tulisan ini yang mau dibawa kemana *kek lagu* haha. Jadi, foto ini adalah salahsatu kegiatan saat gue KKN di Desa Campaga. Oh iya biar gak ngacluk-ngacluk, gue ceritain dulu deh dari awal.

Tahun ini, kebetulan KKN dilaksanakan pada bulan Agustus. Gak seperti biasanya yang dilaksanakan awal tahun. Kenapa dilaksanakan bulan Agustus, karena tahun-tahun sebelumnya KKN sering mengganggu jalannya proses belajar-mengajar. Bahkan hingga hampir setengah semester. Jadilah ketika mahasiswanya pulang KKN, masuk kelas, ketinggalan banyak materi. Alhasil? Nilai pun bermasalah diakhir semester. Yang ribet siapa? bukan cuma mahasiswa nya aja, tapi juga dosen dan mungkin pihak fakultas kan. Nah dengan hal itu, dari yang aku ketahui, Psikologi menjadi salahsatu Fakultas yang menggagas KKN di bulan Agustus karena alasan-alasan tadi.

Dari situlah mulai muncul pro-kontra, ada beberapa fakultas yang tidak setuju, dan belum siap. Karena mahasiswanya masih ada yang PKL or whatever-lah itu. Beberapa fakultas yang kontra setau gue ada FISIP dan SAINTEK kalau gak salah yah. Tapi, FISIP alhamdulillaah-nya masih bisa berkompromi dan ikut KKN bulan Agustus. Nah untuk SAINTEK, beberapa jurusannya tetap melaksanakan KKN di awal tahun depan. Hm, miris juga sih sebenernya bisa beda-beda gitu. Tapi apa boleh buat, toh tiap Fakultas dan tiap Jurusan pasti punya agenda masing-masing yang memang tidak bisa diganggu gugat.

After that, mulailah pendaftaran. Parah banget sistem pendaftarannya kan online, jadi bermasalah mulu. Dari mulai log in ke websitenya, sampe proses akhir mencetak kartu pendaftaran. Huft. Itu mah sampe tidur larut malam demi daftar KKN biar dapet tempat yang emang udah disetting sama gue sendiri. Bukan gue aja yang kayak gitu, tapi mungkin hampir semua mahasiswa UIN kek begitu deh. wakwawww! haha. Singkat cerita gue udah daftar nih, gue settingan satu desa bareng sama Ipeh, Teh Mae, dan Ayu. Cuma kita beda kelompok aja. Ipeh kelompok 172, gue 173, teh Mae dan Ayu 174. Huh, itumah persiapan mau KKN aja mesti perlu rempong-rempong lagi, lho. Kayak mesti ngumpul kelompok mulu, trus buat kayak struktur gitu, survey-survey ke Desa, dll.

By the way, gue KKN di Majalengka, Kecamatan Talaga, Desa Campaga. Langsung masuk ke cerita aja kali yah. Jadi KKN ini amat sangat berkesan bagi gue. Karena kenapa, disana gue dapat banyaaaaaak sekali pengalaman. Warga Campaga semuanya ramah, baik, tulus, dan gak neko-neko. Gue ngerasain the real life disana. Kegiatan gue cukup banyak, seperti ngajar ngaji, ngajar Kober (Kelompok Bermain), dan banyak acara-acara lainnya yang diselenggarakan oleh Desa. Seperti waktu itu pernah ada acara jalan santai, trus upacara 17 Agustusan, wah banyak deh kegiatannya. Banyak banget pengalaman yang gue dapat.

Disana gue semakin mengerti watak manusia yang unik dan berbeda-beda. Rasa emosional kayak senang, sedih, tangis, canda, dan tawa udah pernah gue rasain semua. Meskipun hanya sebulan, gue ngerasa udah menyatu banget dengan warga dan semua teman-teman KKN. Kayak keluarga sendiri. Ditambah pak Kades dan Ibu Kades nya yang luar biasa baik parah. Gila, mereka kayanya bisa deh dinobatkan sebagai Bapak dan Ibu Kades terbaik se-Indonesia hehe. Ini serius bukan bercanda lho ya. Karena kenapa, pertama kita baru awal dateng aja dijamu langsung dikasih makanan, enak pula makannanya pake sayur asem sama apa aja yah lupa, pokoknya enak wkwk. Trus kedua, dipenginapan kita itu kamar mandi terbuka kan, nah untuk sementara sebelum dibenerin tuh kamar mandi, aku dan beberapa teman yang lain suka numpang di rumahnya pak Kades, (kita manggilnya pak Kuwu). bayangin, kita yang baru kenal beberapa hari udah bebas keluar-masuk rumahnya. Beliau sangat percaya kepada kita semua anak-anak KKN. Subhanallah banget kan, ya? dan masih banyak banget yang emang gak bisa dideskripsikan oleh kata-kata.

Ceritanya sampai sini dulu. Nanti dilanjut lagi kalau sempat. Karena untuk menceritakan KKN di Desa Campaga gak cukup hanya sekali post. Mungkin kalau bisa sampe beribu-ribu post, wkwk. Di KKN banyak sekali drama yang terjadi. Dari mulai personal, hingga yang kelompok. Ahh sudahlah. Nanti kalau ada umur panjang, akan gue lanjutkan di part selanjutnya yah.

Terimakasih yang telah menyempatkan baca.
Wassalamualaikuuuuum!

(bonus) Apapun yang terjadi, sempatkan untuk bahagia ya!

Selasa, 25 April 2017

Hidup gue di Bandung gak menarik #1

Assalamualaikuuuum!!
Alhamdulillaah bisa ngeblog setelah sekian lama gak nyentuh ini blog sama sekali. Ini firstly gue ngeblog di tahun 2017. Kangen banget sebenernya nulis, tapi emang bener gak ada waktu yang lowong. Sekalinya ada, paling dipake untuk me time. Kayak nonton tv, dengerin lagu, ngobrol sama temen-temen, and sleeping beauty pastinya. Wehehehehe.

Okay kali ini, gue pengen ceritain gimana kehidupan gue selama di Bandung. Jadi saat gue lagi dikamar mandi., lagi p*b gitu, muncullah plan untuk ngeblog, kangen ngeblog, trus sambil mikir lah gitu gue harus ngeblog apa. Nah, berhubung kehidupan gue di Bandung ini kurang menarik, gue putuskan untuk ngeblog tentang ketidak-menarikan hidup gue di Bandung aja kali yah? soooo, karena kehidupan gue di Bandung ini gak menarik-menarik amat, mendingan gak usah di baca sampe abis deh, gue takut nanti hidup kalian jadi ikut gak menarik kayak hidup gue.

Enaknya mulai darimana yaaa..?

Okay, jadi gue tinggal di Bandung ini udah dari Agustus 2014, jadi udah hampir sekitar 3 tahun. Di Bandung itu gue harus pinter-pinter beradaptasi. Selain sama orang-orangnya yang pake bahasa sunda, gue harus bisa beradaptasi dengan rasa makanannya dan lain-lain. gue juga harus belajar mandiri, tanggungjawab sama diri sendiri, manage keuangan, segalanya deh. Langsung to the point aja yah. kita mulai dari yang dibawah ini 

Edisi anak kosan
Kita mulai dari sini aja dulu yah. Hmm jadi gini, gue di Bandung sekarang ini udah gak tinggal di Ma’had Al-Jami’ah (Dormitory of UIN gitu). Agak ‘gaje’ sih setelah keluar dari dorm tersebut. Kan gue didorm itu semester 1 dan 2 aja, dan mulai semester 3 itu gue pergi jauh-jauh dari tempat itu, jadi kayak diusir gitu secara halus. Trus bingung dong gue harus tinggal dimana, secara gue buta banget tentang masalah homestay untuk mahasiswa di UIN. Alhasil dapet lah gue kosan di belakang kampus, paling sekitar 3-5 menitan lah  untuk sampai ke Fakultas gue. Dan gue sekamar gak ngekos sendiri, gue berdua sama temen satu kamar waktu diasrama dulu, namanya Pipit.  Fyi, gue waktu dorm itu sekamar isinya 12 orang. Bayangin dah tuh gimana bentukannya, udah kayak ikan teri yang dijemur. hahaha. Dan dari 12 orang itu, 6 orangnya kita berada di kosan yang sama. Jadi satu room itu kita berdua-dua. Kayak gue sama Pipit, Erma sama Hani, dan Nita sama Fathin. And really, that is the first experience for us, coy! Jadi anak KOSAN. Tapi parahnya, banyak banget kejadian dikosan itu yang gak terpikirkan oleh kita, especially gue yah.

Bayangin nih, di kosan itu kita bener-bener gak boleh bawa alat listrik apapun kecuali chargeran handphone, sama chargeran laptop. Sedangkan, setiap bulan listrik itu per-orang bayar 50ribu. 50ribu per-orang yah, bukan per-kamar! Bayangkan, bray! Masuk akal gak sih? Dan itu listrik ditagih awal bulan. Jadi yang punya kosan tuh tepat waktu banget, kalau udah awal bulan gercep abis, langsung ke kamar kita trus ngetok pintu, dan nagih itu uang sambil tangannya tuh kayak gimana yah gue teranginnya, pokoknya gimana sih kalau orang yang suka malakin uang orang gitu lah. Dan kita harus udah ada uangnya. Beuh, kayak disinetron-sinetron gak tuh?

Selanjutnya masalah air. Parah, coy. Lo pada tau gak? air dikosan gue tuh dibatesin. Dinyalahinnya ada 2 sesi sehari. Mulai dari shubuh sampe jam 10 pagi dan yang kedua kalau gak salah dari jam set. 3 sore sampe jam 5 sore. Itu air dipakein toren, jadi ditampung gitu kan. Dan digunakan oleh kurang-lebih 12 orang. Kita sering keabisan. Itu air dipake sama kita buat nyuci baju, nyuci piring, dll, ampe kita irit-irit banget make nya. Dan yg sesi pagi itu, air sering banget abis. Tapi jangan harap yang punya kosan mau nyalahin lagi tuh air meskipun kita sampe sujud-sujud. Bahkan nih yah, kita kan sering banget mules kalau malem, dan itu air sama sekali gak netes secuil pun, mending gitu susu bendera coklat nikmat masih ada tetes terakhir, lah ini mah boro-boro. Dan apa yang kita lakukan? Kita BAB pake air galon! Mantap gak tuh? Besoknya air yang buat minum punya kita Cuma tinggal dikit. Dan itu sering kejadian, gue pun pernah ngerasain.

And then, masalah piket! you know what? Kita piket itu harus banget pagi-pagi gelap mata. Kalau yang belum piket diteriakin sama yang punya kosan, gila, jadi kita kayak babu gitu. Disuruh begini, disuruh begitu. Gue kan suka piketnya sama Pipit, yaAllah itu mah berasa kayak lagi di ospek. Kalau gue lagi nyupir alias nyuci piring, tuh nenek kosan suka ke atas mantau kita piket, liatin gue lagi nyupir, komen ini itu kurang bersih lah, nyuruh ini itu juga dibersihin lah. Gila yah, padahal gue terkenal orang paling sabar loh seantero jagad raya, tapi karena hal ini gue sampe kesel beneran, sampe gue kalau jawab Cuma ‘hmm’ Atau ‘iya’. Haha. Ohh god! Ampuni Arum.

Trus kita ber6 yang dari mahad ini suka bercanda gitu kan jadi agak berisik. Dan kalau udah kayak gitu, yang punya kosan suka langsung sengaja matiin listrik coba, dan pernah sampe bilang kalau kita tuh anak kampung. Gila gila gila, kok bisa tau sih kalo gue anak kampung?

Nih yah, lo tau gak? Kita kalau jalan dikosan, jalan doang yah, kita mesti seret kakinya. Jadi kosan kita tuh letaknya diatas dilantai 2, nah lantai pertama nya itu rumah yang punya kosan. Lo bayangin katanya hentakan kaki kita itu berisik kedengeran sampe bawah, oh god, macam neraka pula ini kosan. Alhasil kita kalau jalan ngendap-ngendap kayak maling, huft kalau bisa terbang maulah gue tebang.

Ah pokoknya kalau ngomongin kosan itu gak ada abisnya. Baru petama kali jadi anak kosan gitu amat yah rasanya, berasa anak tiri gue. Yah tapi ada kok baik nya, yaitu teteh-teteh yang satu kosan sama kita baik bwanget. Banyak nasihat, nasihat untuk harus sabar menghadapi ini semua, karena mereka juga terperangkap, tapi bedanya mereka tahan banting saking udah biasanya. Lah kita? Naon geura? Heum, the best lah.

Kita Cuma 1 tahun dikosan itu. gak betah. Temen-temen gue suka pada nangis. Jadi kita ber6 pindah dari kosan itu. Dan akhirnya, gak jauh dari kosan yang lama, dapetlah kita sebuah rumah kontrakan, kamarnya ada 2 dan ukuran kamarnya besar. Dapet kulkas, tv, sama kompor. Yang punya kontrakan nya baik banget. Dan kita bener-bener cozy lah tinggal disini. Setahun udah berhasil kita lewati, dan sekarang kita udah memperpanjang masa kontrak sampe tahun depan. Oh iya, btw, dikontrakan ini gue jadi ber-7 sama ipeh, dia dulunya satu room juga sama kita waktu di dorm.

Oh iya, saran gue yah buat kalian-kalian yang mau cari kosan, sebaiknya harus tau dulu sejarah kosan yang pengen kita tempatin itu kayak apa, biar gak zonk kayak gue sama temen-temen gue itu. jadi bukan Cuma pilih jurusan doang yang harus ada pertimbangannya, tapi pilih homestay juga butuh pertimbngan yang matang, biar gak zonk. Karena kita yang namanya menuntut ilmu itu butuh banget ketenangan, kenyamanan, kesempurnaan cinta. *alay gue muncul lagi*

Nih dari pengalaman gue yang harus lo pertimbangin, yaitu :
·         Pertama, jarak tempuh kosan lo ke kampus. Kosan yang lo pilih deket atau engga sama fakultas lo. Gue saranin sih nyari kosan yang emang deket kampus. Karena kenapa? Kalo lo orang yang pelupa kayak gue, dikit-dikit barang ketinggalan, hal ini penting banget, jadi kalau balik ke kosan gak jauh dan gak ribet pastinya. 
·         Kedua, pertimbangin sejarah kosan itu kayak apa, misalnya seberapa sering yang ngekos disitu pindah ke kosan lain, dan alasan apa yang buat mereka pindah. Nah itu bisa lo dapetin dari temen lo yang pernah ngekos disitu dulunya, atau dari tetangga-tetangga kosan, atau lo Tanya sama anak yg ngekos disitu tanpa ketauan sama yang punya kos. Biar yang punya kos gak tersinggung. Ini penting banget karena kenapa, lo harus curiga kenapa banyak yang suka pindah-pindah. Siapa tau didalamnya ada sesuatu yang gak fit. Atau apa gitu, dan lo harus cari tau.
·         Yang ketiga, air! Air itu sumber kehidupan, man. Jadi kalau udah masalah ini harus lo pertimbangin bener-bener yah. jangan sampai kejadian kayak gue, BAK dan BAB aja gue pake air gallon. Nah ini bisa lo Tanya langsung kok sama yang punya kosannya. Atau kalau lo gak percaya, takutnya yang punya kosannya manis dibibir doang, lo bisa Tanya aja sama yang ngekos ditempat itu.
·         keempat, lo harus tau dulu aturan-aturan yang berlaku dikosan itu apa. Karena kan tiap kosan itu biasanya ada aturan-aturan tertentu gitu, cukup mengikat dan intoleran. Misalnya ada kosan yang gak ngebolehin bawa barang-barang besar yang dicolok ke listrik. Buat lo yang seneng pake kipas angin listrik, disepense atau mesin cuci, gue saranin hindarin kosan yang punya aturan begini. atau lo akan die and say goodbye. Atau ada lagi nih aturan yang memberlakukan jam malam Cuma sampe jam 9 aja. Buat lo yang aktif organisasi diluar atau kegiatan apapun lebih dari jam 9 dan itu rutin dilakukan, pertimbangin lagi aturan-aturan kayak gitu. Tapi jangan cari kosan yang bebas juga yah, karena nanti kenyamanan lo berkosan akan terenggut. Misalnya kalau yang kosannya bebas, ada yang suka bawa pasangan kekasihnya nginep. Atau pokoknya apalah gitu yah yang bebas-bebasan. Kan jadi gak enak kitanya nanti.
·         Dan yang terakhir I think it’s very important, dapet ibu/bapak kosan yang baik dan ramah. Jangan salah, kadang dari hal-hal kecil kayak gitu yang bikin kita betah dikosan loh! kalau ibu kos atau bapak kos nya baik, enak dah hidup lo. Ibarat pengganti orangtua. Secara, orang kalau ngekos itu udah pasti jauh dari ortu kan. Kayak temen gue, dia sama temen-temennya beruntung banget dapet ibu/bapak kosan dosen gitu, baik, friendly banget, sampe mereka suka jalan-jalan gitu bareng sama bapak/ibu kos nya. Kalau dapet ibu/bapak kos yang baik, wah itu mah surga dunia, coy! Patut diperjungkan tuh kosannya! Wkwk.  that’s it.

Kayaknya udah cukup panjang yah ceritanya. nanti kalau punya waktu lagi, bakal gue certain tentang suka duka jadi mahasiswa yang ngontrak rumah.

Udah yah segini dulu. Gue harap hidup kalian gak kayak hidup gue yang gak menarik ini.

Wassalamualaikuuuuum!!

Rabu, 13 April 2016

Dear Goal.....

Sebenarnya entah aku ingin menulis tentang apa, tapi Allah yang menggerakkan hati ini untuk menumpahkan keluh kesahnya kedalam sebuah tulisan, yang mungkin saja bisa mengurangi kerikil dalam pikiran ini.

Kata orang, hidup ini harus memiliki tujuan. Aku juga mempunyai hal itu. Aku punya tujuan untuk memberikan kebahagiaan kepada Ibuku yang belum pernah sama sekali dirasakan dalam hidupnya. Bukan hanya memberi segala yang ia inginkan, tapi juga memberi segala yang ia butuhkan. Ibu tidak pernah sedikitpun memintaku ataupun memaksaku untuk menuruti semua keinginannya, ia hanya mengabdikan dirinya menjadi Ibu yang sebenarnya, dengan memberi, memberi, dan memberi. Seluruh kebahagiaannya ia limpahkan kepada semua anak-anaknya, hingga yang tersisa dihidupnya hanya perih. Aku belajar darinya, bahwa kasih sayang itu bukan masalah seberapa sering kita meminta, tapi seberapa banyak kita memberi tanpa meminta.

Hm, tapi itu tujuanku yang dulu, sebelum Ibuku menghadap Sang Illahi Robbi..

Aku teringat kata nenek ku dulu, apabila kita masuk disekolah negeri, secara tidak langsung kita meringankan beban orangtua. Aku juga teringat kata ibuku saat aku mati-matian belajar untuk mendapatkan perguruan tinggi negeri, bahwa ibu tidak pernah memaksa untuk aku diterima di PTN. Tapi, justru Allah menghadiahkan Ibuku dengan diterimanya aku di dua perguruan tinggi negeri, UIN dan UNJ. Yang aku ketahui, bahwa ibu sangat bahagia akan hal itu. ibu sering mengatakan kepada orang-orang, bahwa aku mendapatkan PTN. Aku tahu sekali bahwa bukan maksud Ibu untuk sombong, tapi secara tidak langsung ibu mengatakan bahwa dengan segala keterbatasan yang keluarga kami punya, tapi anaknya dapat diterima di PTN. Kalian tahu? Bahwa perekonomian keluarga kami bisa dikatakan cukup buruk. Untuk aku sekolahpun, Ibu menjual jasa antar jemput anak sekolah, catering, hingga menjual kue-kue kering. Dengan sakit yang dideritanya, ibu berusaha kuat untuk menghidupi ketiga anaknya walaupun dengan keterbatasannya.
Yaps, dengan ketiadaan ibu sekarang, tujuanku kini bukan untuk memberi kebahagiaan untuknya, tapi berusaha untuk tidak menyia-nyiakan apa yang telah ia berikan kepadaku...